Melihat Sisi Pro dan Kontra Industri Prostitusi, Perempuan Selalu Jadi Kambing Hitam : e-Kompas.ID Nasional - e-Kompas.ID
Connect with us

Headline

Melihat Sisi Pro dan Kontra Industri Prostitusi, Perempuan Selalu Jadi Kambing Hitam : e-Kompas.ID Nasional



JAKARTA – Industri prostitusi kerap dianggap tabu bagi mayoritas masyarakat Indonesia karena bertentangan dengan norma umum di negara ini.

Namun, melansir buku Wisata Seks Dalam Industri Pariwisata karya James J. Spillane S. J., masalah prostitusi tidak bisa hanya dibahas atau dilihat dari kaca mata teologis semata.

Dari ribuan kalangan aktivis perempuan yang melihat persoalan perempuan di dalam prostitusi, berkembang dua pendapat, yakni kalangan pro dan kalangan kontra.

Bagi kalangan pro, mereka berpikir bahwa globalisasi memiliki keterkaitan dengan perkembangan industri pariwisata dan berkorelasi dengan prostitusi.

Sebagian kalangan feminis mengatakan bahwa perempuan yang ada dalam prostitusi ini, harus diberikan hak untuk bekerja. Mereka merasa bahwa ini tidak bisa dilarang karena itu adalah hak mereka untuk bekerja dengan apapun yang melekat pada tubuhnya.

Pada awal tahun 90-an di Eropa, pekerja seks meminta negara untuk mengesahkan semacam serikat pekerja seks, yang merupakan implikasi pandangan tentang prostitusi sebagai hak.

Sementara untuk kalangan kontra, mereka melihat begitu banyak persoalan yang dihadapi perempuan yang di luar kemampuannya untuk menghadapi dan mengatasinya.

Mereka mengatakan prostitusi adalah pelanggaran hak asasi perempuan. Karena prakteknya, prostitusi lebih banyak mengandung eksploitasi perempuan.

Itulah sebabnya mereka tidak menyebutnya sebagai “sex work”‘ tetapi “woman in prostitution”. Lebih lanjut, mereka menganggap prostitusi adalah sebuah sindikat di mana banyak sekali kepentingan terlibat dan perempuan hanyalah titik kecil dari institusi prostitusi.


Kendati demikian, kedua kalangan mempunyai kekhawatiran yang sama. Menurut mereka, banyak negara termasuk Indonesia, perempuan menjadi kambing hitam dalam prostitusi.

Perempuan menjadi korban dari sistem dan struktur negara dan kultur yang patriarkhat. Oleh sebab itu, mereka menegaskan bahwa perempuan harus dilindungi dalam industri seks.

Lebih dari itu, tumbuh suburnya prostitusi dalam perkembangan wisata akibat persoalan ekonomi dan desakan gaya hidup semu, serta adanya kecenderungan kultur dan struktur patriarkhat yang bias gender.



Sumber Berita

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *