Penelitian Klaim Dokter di China Langgar Etika Panen Organ Narapidana Hukuman Mati : e-Kompas.ID News - e-Kompas.ID
Connect with us

Headline

Penelitian Klaim Dokter di China Langgar Etika Panen Organ Narapidana Hukuman Mati : e-Kompas.ID News



BEIJING – Sebuah laporan mengklaim bahwa dokter di China telah memanen organ dari para tahanan yang dijatuhi hukuman mati, dengan cara yang melanggar etika. Mereka diduga mengambil jantung dan paru-paru sebelum para tahanan tersebut mati otak.

Disebutkan bahwa sementara laporan medis resmi mengatakan bahwa para tahanan mati otak sebelum ahli bedah mendapatkan jantung dan paru-paru mereka, penelitian tersebut menyatakan bahwa mungkin ada penyimpangan dalam bagaimana kematian otak didokumentasikan.

Penelitian dari Australian National University mengasumsikan bahwa pelanggaran ini telah berlangsung selama lebih dari 30 tahun.

Penulis, peneliti PhD ANU Matthew Robertson dan ahli bedah transplantasi jantung Israel Jacob Lavee, menganalisis 2.838 makalah yang diambil dari kumpulan data 124.770 publikasi transplantasi berbahasa Mandarin. Mereka mengatakan bahwa penyebab kematian yang disertifikasi tidak sesuai dengan prosedur medis yang tercantum dalam laporan medis dari 56 rumah sakit China.

Kriteria utama kematian otak adalah ketidakmampuan pasien untuk bernapas tanpa ventilator, dan ahli bedah transplantasi China dikatakan menyatakan kematian otak sebelum kriteria ini dikonfirmasi dengan intubasi.

“Kami mendefinisikan sebagai masalah BDD (brain death declaration/pernyataan kematian otak) di mana laporan menyatakan bahwa donor diintubasi setelah pernyataan kematian otak, dan/atau donor diintubasi segera sebelum pengadaan organ, sebagai bagian dari operasi pengadaan, atau donor berventilasi hanya dengan masker wajah,” kata penelitian tersebut sebagaimana dilansir Sputnik.


Dalam 71 kasus BDD yang dianalisis oleh para peneliti, aturan donor mati “hampir pasti” dilanggar, menurut penelitian tersebut, karena operasi “mencegah penentuan kematian otak yang sah.”

“Dalam kasus di mana masker wajah digunakan sebagai pengganti intubasi – atau trakeotomi cepat diikuti segera dengan intubasi, atau di mana intubasi dilakukan setelah sayatan sternum saat ahli bedah memeriksa jantung yang berdetak – kurangnya penentuan kematian otak sebelumnya bahkan lebih jelas,” menurut penelitian tersebut.

Para peneliti menyimpulkan bahwa tahanan meninggal karena operasi dan bukan karena eksekusi.

Sementara itu, regulator medis di Finlandia mengizinkan operasi transplantasi organ pada pendonor yang telah meninggal tanpa pernyataan resmi kematian otak, menyatakan donasi legal setelah penghentian peredaran darah. Dalam beberapa kasus, donor dengan cedera otak serius tidak lagi memiliki kesempatan untuk pulih, tetapi kematian otak tidak terjadi.



Sumber Berita

Continue Reading
Advertisement google.com, pub-3471700597902966, DIRECT, f08c47fec0942fa0
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

- Advertisement -
e-Kompas.ID

Categories