Video Rekaman Drone Tunjukkan Bagaimana Rusia Hancurkan Satu Kota Ukraina dalam Serangan Brutal : e-Kompas.ID News - e-Kompas.ID
Connect with us

Headline

Video Rekaman Drone Tunjukkan Bagaimana Rusia Hancurkan Satu Kota Ukraina dalam Serangan Brutal : e-Kompas.ID News



RUSIA – Sebuah video rekaman berdurasi 22 menit yang direkam oleh pesawat tak berawak pengintai di atas kota Popasna di Ukraina telah mengilustrasikan kehancuran menakjubkan yang ditimbulkan pada permukiman di seluruh wilayah timur Luhansk dan Donetsk.

Ini juga merupakan wawasan lain tentang pentingnya drone dalam peperangan modern, serta pendekatan Rusia untuk memerangi dan perlawanan terakhir dari unit Ukraina.

Video drone menunjukkan bahwa setiap properti di tengah kota hancur atau rusak. Sebagian besar tampaknya terkena tembakan artileri atau roket Rusia.

“Rusia tidak hanya menghancurkan Popasna. Mereka menghapusnya dari peta wilayah Luhansk,” terang Kepala Administrasi Militer Daerah Luhansk Serhiy Hayday.

Video drone awalnya di-posting saluran Telegram pro-Rusia dan tampaknya diambil oleh drone militer Rusia.

Baca juga: Serangan Pesawat Tak Berawak Hantam Bandara Saudi, 12 Orang terluka

Pesawat tak berawak itu tampaknya telah digunakan untuk membantu infanteri Rusia dalam memburu para pembela terakhir Ukraina di daerah itu. Pada akhirnya, drone itu melayang di atas lokasi di mana Ukraina terpojok dan menyerah.

Baca juga: Rusia Serang Habis-habisan Pabrik Baja Ukraina, Zelensky Mohon Bantu Selamatkan Nyawa Warganya

CNN telah melakukan geolokasi dan memverifikasi keaslian video tersebut. Tidak jelas kapan tepatnya video itu diambil, tetapi pertempuran sengit telah terjadi di Popasna dalam beberapa hari terakhir, karena kemajuan Rusia telah bentrok dengan pertahanan Ukraina di kota itu.


Video dimulai dengan serangan artileri yang mendarat di dekat parit di utara pusat Popasna. Setidaknya satu tentara Ukraina terlihat meninggalkan parit dan berlindung di tempat yang tampaknya merupakan gudang terdekat.

Setidaknya empat tentara Rusia bergerak menuju gudang. Sejumlah ledakan terlihat, termasuk dua dari granat yang dilemparkan oleh seorang tentara Ukraina di dalam gudang.

Video drone menunjukkan seorang tentara Rusia melemparkan setidaknya empat granat ke atau dekat gudang tempat pasukan Ukraina berlindung. Tidak jelas apakah ada tentara Ukraina yang tewas atau terluka akibat ledakan tersebut.

Segmen selanjutnya menunjukkan sejumlah tentara Ukraina berbaring tengkurap di luar. Sekali lagi pesawat tak berawak itu digunakan untuk mengamati sekitar, tampaknya untuk mencari pergerakan atau tentara Ukraina tambahan.

Kemudian, rekaman itu menunjukkan setidaknya enam tentara Ukraina dikawal pergi, tangan di atas kepala mereka, dan ke tahanan Rusia.

Video tersebut juga memberikan gambaran sekilas tentang cara perang Rusia, yang menyatakan bahwa serangan darat harus didahului dengan “tembakan tidak langsung” besar-besaran dari sistem artileri dan roket. Pasukan Rusia memiliki keunggulan besar atas Ukraina dalam sistem seperti itu, dan Ukraina tidak memiliki kekuatan udara yang cukup untuk membuat penyok serius di dalamnya.

Selain itu, helikopter tempur Rusia telah ditempatkan secara geolokasi di daerah tersebut dalam beberapa hari terakhir.

Sebuah studi terbaru yang dibuat lembaga think-tank pertahanan AS RAND, menyatakan kelompok-kelompok pertempuran Rusia sangat banyak menggunakan artileri.

“Upaya utama dari operasi ofensif besar Rusia kemungkinan akan memiliki unit manuver yang didukung oleh jumlah unit artileri yang sama atau lebih besar. Mereka akan menggunakan munisi tandan dan ranjau artileri dalam jumlah besar,” prediksi laporan itu.

Beberapa analis percaya Rusia memiliki lebih dari 50 kelompok taktis batalion, yang masing-masing akan memiliki sekitar 1.000 tentara, di busur dari Popasna ke Izium lebih jauh ke utara. Ini adalah konsentrasi kekuatan yang sangat besar.

Meskipun berminggu-minggu penembakan dan serangan roket, pasukan Ukraina telah menolak untuk menyerahkan tanah kepada Rusia di beberapa kota di Luhansk dan Donetsk. Hanya ketika mereka tidak punya apa-apa lagi untuk dipertahankan, mereka melakukan retret taktis untuk mencegah penangkapan. Itulah yang terjadi di kota Kremmina pada bulan April.

“Di Kremmina, kami memahami bahwa jika kami hanya mempertahankan tanah, anak-anak lelaki itu akan mati, dan tidak akan ada bahaya bagi musuh, jadi kami berkumpul kembali dan pergi,” kata Hayday.

Tapi setidaknya untuk segelintir tentara Ukraina di Popasna, melarikan diri bukan lagi pilihan.

Sementara itu, beberapa akun media sosial pro-Rusia mengatakan tentara Rusia sebenarnya adalah kontraktor militer swasta Grup Wagner, yang te;ah terlibat dalam konflik Donbas sejak 2014. Ini adalah kontraktor militer swasta yang memiliki hubungan dengan Kremlin yang telah mengirim operasi ke Suriah, Libya dan beberapa negara Afrika.

CNN tidak dapat memverifikasi itu, tetapi badan intelijen Barat mengatakan bahwa pasukan Rusia mempekerjakan kontraktor swasta atau tentara bayaran dalam konflik tersebut.



Sumber Berita

Continue Reading
Advertisement google.com, pub-3471700597902966, DIRECT, f08c47fec0942fa0
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

- Advertisement -
e-Kompas.ID

Categories