Viral Transaksi Pakai Dinar, BI: Cuma Rupiah Alat Pembayaran yang Sah di NKRI! - e-Kompas.ID
Connect with us

Headline

Viral Transaksi Pakai Dinar, BI: Cuma Rupiah Alat Pembayaran yang Sah di NKRI!


Viral Transaksi Pakai Dinar, BI: Cuma Rupiah Alat Pembayaran yang Sah di NKRI!
Dinar Foto: Noel/detikHOT

JAKARTA, KOMPAS.com – Bank Indonesia (BI) menegaskan bahwa mata uang rupiah adalah satu-satunya alat pembayaran yang sah di Indonesia.

Penegasan ini menyusul viralnya kabar mengenai sebuah pasar muamalah di Jalan Raya Tanah Baru, Beji, Depok, yang menggunakan koin dinar dan dirham dalam pembayarannya.

“Seiring dengan adanya indikasi penggunaan alat pembayaran selain rupiah di masyarakat, Bank Indonesia (BI) menegaskan bahwa rupiah adalah satu-satunya alat pembayaran yang sah di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” kata Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono dalam siaran pers, Kamis (28/1/2021).

Erwin menuturkan, rupiah sebagai satu-satunya alat pembayaran yang sah sesuai dengan Pasal 23 B UUD 1945 jo. Pasal 1 angka 1 dan angka 2, Pasal 2 ayat (1) serta Pasal 21 ayat (1) UU Mata Uang.

Dengan begitu, setiap transaksi dengan tujuan pembayaran yang dilakukan di wilayah NKRI wajib menggunakan nilai tukar rupiah.

“Dalam hal ini kami menegaskan bahwa dinar, dirham, atau bentuk-bentuk lainnya selain uang rupiah bukan merupakan alat pembayaran yang sah di wilayah NKRI,” papar Erwin.

Erwin mengingatkan, masyarakat hendaknya berhati-hati dan menghindari penggunaan alat pembayaran selain rupiah.

Bank sentral mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan rupiah sebagai mata uang NKRI.

“BI berkomitmen untuk terus mendorong gerakan untuk mencintai dan merawat rupiah bersama dengan otoritas terkait dan seluruh komponen masyarakat sebagai salah satu simbol kedaulatan negara,” kata Erwin.

Sebelumnya diberitakan, ada pasar muamalah di Depok yang menggunakan alat pembayaran dinar dan dirham.

Lurah Tanah Baru Zakky Fauzan mengatakan, aparat pemerintah sudah menelusuri informasi praktik jual beli tersebut. Pasar yang dimiliki seorang pria bernama Zaim tersebut tidak mengajukan izin beroperasi secara resmi kepada pihaknya.

“Hasil penelusuran dengan Babinsa dan Bimaspol serta informasi dari lingkungan, terindikasi memang ada transaksi secara muamalah di situ. Ke kami tidak ada izin resmi,” kata Zakky.

Kompas.com

Siapkan semua bahan. Kupas dan cuci bawang merah dan bawang putih kemudian giling hingga halus.
Rebus air hingga mendidih kemudian siram ebi lalu saring. Campurkan ebi ke bawang kemudian giling hingga halus. Panaskan minyak, masukkan ebi dan bawang. Tumis di api kecil hingga harum kemudian matikan api.
Rebus air hingga mendidih dan masukkan tekwan frozen dan tunggu hingga es mencair. Rebus juga bihun/mie udonnya kemudian tiriskan.
Rebus air secukupnya di tempat yang baru hingga mendidih. Masukkan kepala udang dan irisan udang. Tunggu hingga kaldu udang keluar.
Masukkan tumisan bawang putih dan ebi kemudian tambahkan bumbu tekwan instant. Tunggu hingga mendidih kemudian tambahkan garam, lada, kaldu jamur secukupnya lalu koreksi rasa.
Iiris tipis daun seledri, daun bawang lalu sisihkan. Giling (saya iris biar cepet hehe) cabe rawit dan sisihkan.
Tekwan ikan sederhana ala anak kos siap dinikmati🍲🤤





Sumber Berita

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *